Sponsors Link

Sistem Pencernaan Porifera dengan Penjelasan Lengkap

Sponsors Link

Jika berbicara mengenai dunia hewan , maka pada dasarnya ada banyak sekali hal yang bisa kita bicarakan. Salah satunya adalah pengelompokan hewan itu sendiri, sebagaimana yang kita ketahui dan kita pelajari bahwa ada dua golongan besar dalam dunia hewan. Hewan invertebrata dan avertebrata adalah dua golongan yang bisa diakatkan faktor pembeda yang paling utama. Perbedaan ciri-ciri hewan invertebrata dan ciri-ciri hewan vertebrata, jika kita sederhanakan maka hanya terfokus pada da dan tidaknya tulang belakang. Kedua jenis hewan golongan tersebut memiliki pola hidup atau siklus hidup yang berbeda-beda. Keduanya terkadang juga memiliki ekosistem yang berbeda satu sama lain, namun tak jarang terkadang terjadi hubungan simbiosis antara keduanya.

ads

Jika membicarakan hewan invertebrata atau ada juga yang menyebutnya avertebrata, atau hewan tanpa tulang belakang. Hewan pada golongan ini memiliki struktur tubuh yang lebih lunak dan terkadang memiliki jaringan hewan yang lebih sederhana jika dibandingkan hewan yang lain. Meskipun terkadang ada juga beberapa hewan invertebrata yang memiliki susunan tubuh dan sel yang lebih kompleks. Jika kita melihat lebih jauh lagi ada banyak sekali peranan hewan invertebrata dalam kehidupan  yang mungkin tidak kita sadari. Peran tersebut ada yang berupa peran secara langsung, maupun peranan yang tak langsung.

Salah satu ciri pembeda yang digunakan untuk menggolongkan jenis-jenis hewan adalah dengan sistem pencernaannya. Ada beberapa hewan yang melakukan dengan cara yang lebih sederhana dan berbeda dari yang lain. salah satu contohnya adalah sistem pencernaan porifera. Sebagai salah satu hewan diploblastik, porifera memang memiliki cara tersendiri yang bisa dikatakan cukup menarik untuk diketahui.

SISTEM PENCERNAAN

Porifera merupakan salah satu hewan yang banyak ditemukan di perairan asin, meskipun begitu tak jarang juga kita menemukan lebih hewan ini pada perairan air tawar. Semua sistem yang bekerja pada hewan yang satu ini akan sangat berkaitan erat dengan lapisan tubuh porifera itu sendiri. Hal ini juga sangat berlaku bagi sistem pencernaan porifera.

sistem pencernaan poriferaPada dasarnya porifera tidak memiliki sistem pencernaan yang begitu kompleks seperti hewan yang lain. Sistem pencernaan porifera akan sangat bergantung pada aliran air yang masuk kedalam tubuh. aliran air yang masuk ini kemudian akan disaring oleh tubuh dari spon itu sendiri. Penyaringan ini sendiri berfungsi untuk membedakan dan memisahkan setiap partikel yang masuk kedalam tubuh porifera.

Salah satunya adalah partikel yang memiliki ukuran lebih dari 50 mikrometer tidak akan dapat memasuki pori-pori sel atau ostium, partikel dengan ukuran tersebut akan langsung dicerna oleh sel Pinakosit dengan menggunakan metode fagositosis. Ketika partikel yang lebih kecil lagi dapat memasuki ostium, maka partikel tersebut akan ditangkap oleh sel amebosit yang ada pada lapisan mesohil. Untuk partikel seperti bakteri maka akan langsung ditangkap oleh sel kanosit yang ada di bagian dalam tubuh porifera

sistem pencernaan porifera1Pada dasarnya sistem pencernaan porifera  adalah sistem pencernaan intrasel. Pada sistem perncernaan tersebut, semua sistem akan dilakukan pada masing-masing sel. Pada sistem pencernaan ini maka kita bisa melihat salah satu fungsi vakuola pada hewan.

Sebagaimana yang kita ketahui bahwa vakuola yang terdapat pada porifera ini adalah jenis vakuola kontraktil. Dimana vakuola ini dapat membesar dan mengecil. Jenis vakuola tersebut dapat kita temukan pada sel pinakosit yang ada bagai bagian permukaan tubuh. Sedangkan pada sel amebosit dan kanosit kita bisa menemukan jenis vakuola makan yang berfungsi sebagai pencernaan makanan.

sistem pencernaan porifera2Ketika partikel yang menjadi sumber makan dari porifera tersebut berhasil di tangkap oleh masing-masing sel, maka akan langsung diproses pada saat itu juga. Sedangkan yang bertugas untuk mengedarkan makanan ke seluruh tubuh porifera adalah sel amebosit.

Fungsi dari sel ini bisa dikatakan tak jauh beda dengan fungsi pembuluh darah pada kulit atau fungsi Jaringan pembuluh kayu. Hal tersebut juga berlaku bagi sel kanosit, ketika sel ini telah selesai mencerna, maka hasil olahan tersebut akan diberikan kepada amebosit. Sel ini kemudian akan bergerak untuk bisa mengedarkan seluruh hasil proses metabolisme sel pada setiap bagian tubuh.

Jika kita perhatikan secara seksama, pada dasarnya proses pencernaan yang terjadi pada porifera sangat sederhana untuk di ikuti. Namun, ada beberapa bagian yang mungkin memiliki sedikit kemiripan dengan proses pencernaan makanan pada manusia. Mungkin tidak, mirip dengan dengan proses kinerja dalam tubuh. akan tetapi terdapat beberapa bagian pada sel tubuh porifera yang fungsinya menyerupai beberapa bagian pencernaan yang ada pada manusia.

Itu tadi beberapa informasi mengenai sistem pencernaan porifera yang bisa kita pelajari. Meskipun bisa dikatakan bahwa sel tubuh porifera belum memiliki fungsi secara khusus, kan tetapi setiap sel tubuh yang ada, memiliki fungsi dan kinerja yang telah terbagi dengan baik. Sebuah sistem pencernaan yang bisa dikatakan cukup sederhana, namun sangat efisien. Semoga informasi tadi bermanfaat.

Sponsors Link
, , , ,



Oleh :
Kategori : Hewan