Sponsors Link

Reproduksi Bakteri: Jenis dan Tahapannya

Sponsors Link

Bakteri adalah makhluk uniseluler yang juga bereproduksi untuk keberlangsungan spesiesnya namun berbeda dengan cara jamur berkembang biak. Ini menjadi sebuah karakter yang menjadi pembedak antara makhluk hidup dan makhluk tidak hidup karena keberlangsungan hidup didasari dengan reproduksi. Reproduksi bakteri merupakan proses berkembang biaknya bakteri. Sedangkan cara bereproduksinya sendiri terdiri dari dua cara yakni seksual serta aseksual. Berikut penjelasan selengkapnya.

Jenis Jenis Reproduksi Bakteri

Tahapan reproduksi bakteri terjadi dalam dua cara yakni seksual serta aseksual. Untuk reproduksi seksual dilakukan dengan transduksi, transformasi serta konjugasi. Sedangkan untuk reproduksi seksual dilakukan dengan cara pembelahan sel atau biner melintang.

Meski begitu, proses reproduksi seksual pada bakteri ini berbeda dengan eukariota yang lain. Ini disebabkan karena proses pengembangbiakkan tidak terjadi penyatuan inti sel seperti di eukarion. Yang terjadi dalam adalah pertukaran materi genetika atau rekombinasi genetik.

Reproduksi Aseksual

Reproduksi bakteri secara aseksual dinamakan dengan reproduksi vegetatif atau tidak kawin. Dalam reproduksi aseksual ini akan terjadi dalam 3 cara, yakni pembelahan biner melintang, fragmentasi serta pertumbuhan tunas yang berbeda dengan cara reproduksi virus.

1. Pembelahan Biner Melintang

Ini merupakan proses yang sering ditemui pada bakteri. Pembelahan biner melintang merupakan proses reproduksi aseksual sel tunggal yang membelah menjadi 2 sel sesudah permukaan dinding sel melintang. Setiap sel baru akan dinamakan dengan sel anak dan proses pembelahan sel menyebabkan dua organisme yang baru terbentuk.

Pembelahan biner ini dibagi kembali dalam 3 fase yang berbeda, yakni:

  • Fase pertama: Sitoplasma akan terbelah karena sekat yang tumbuh secara tegak lurus.
  • Fase kedua: Sekat akan tumbuh dan diikuti juga dengan dinding melintang.
  • Fase ketiga: Kedua sel anak indentik akan terpisah.

Bakteri sendiri ada yang langsung terpisah atau terlepas seutuhnya. Selain itu, ada juga bakteri yang masih bersama sesudah pembelahan dan membentuk sebuah koloni.

2. Pertumbuhan Tunas

Dalam proses pertumbuhan tunas, maka sel hewan yang tidak mengalami metamorfosis ini  akan mulai tumbuh dan berkembang yakni berbentuk tonjolan kecil di satu ujung sel. Tunas tersebut kemudian akan meriplika genom, membesarkan tubuh, membuat sel anakan dan kemudian akan memisahkan dirinya dalm sel induk dan menjadi bakteri yang baru.

Pembentuk tunas ini dimulai dari pertumbuhan sel ke arah luar yang kemudian membesar dan sama seperti sel induk kemudian memisahkan diri menjadi sebuah sel yang baru.

3. Fragmentasi

Ketika situasi lingkungannya tidak terlihat menguntungkan, maka bakteri bisa melakukan reproduksi dengan metode fragmentasi. Protoplasma bakteri kemudian akan mengalami kompartementalisasi untuk membentuk gonidia. Nantinya sesudah situasi menguntungkan maka gonidia akan menjadi bakteri baru dengan cara mereplikas genom di semua fragmen.

Bakteri berfilamen seperti contohnya Actinomycetes akan bereproduksi dengan hasil konidiospora atau spora reproduktis yang akan berkembang menjadi individu yang baru. Actinomycetes nantinya akan memproduksi spora di bagian ujung dari filamen sel.

Reproduksi Seksual

Untuk reproduksi bakteri secara seksual terjadi dalam 3 cara yakni konjugasi, tranduksi dan juga transformasi:

1. Konjugasi

Konjugasi merupakan berpindahnya materi gen serta sebuah sel bakteri menuju sel bakteri lainnya secara langsung lewat jembatan konjugasi. Pertama, kedua sel bakteri akan berdekatan lalu membentuk struktur jembatan yang menjadi penghubung kedua sel.

Sedangkan transfer kromosom atau plasmid terjadi lewat jembatan konjugasi. Sel yang didalamnya mengandung materi gen rekombinan lalu akan memisahkan diri dan akhirnya terbentuk 2 sel bakteri yang bersifat baru atau bersifat rekombinan.

Contoh dari bakteri yang bisa berkonjugasi adalah Salmonella tyhhidan Pseudomonas sp. Selain itu, transfer kromosom juga bisa terjadi lewat pilus seks seperti di Escherichiacoli. Konjugasi bakteri sering dikatakan sama seperti reproduksi bakteri generatif sebab didalamnya melibatkan bertukarnya materi genetik.

Selama konjugasi, sel donor akan menyediakan unsur genetik konjugatif yang biasanya berupa transposon atau plasmid. Umumnya plasmid konjugatif punya sistem yang bisa memastikan jika sel penerima sudah tidak mengandung unsur yang sama.

Informasi genetik yang ditransfer itu biasanya bisa memberikan manfaat untuk penerima. Beberapa manfaat tersebut diantaranya adalah toleransi xenobiotik atau kemampuan dalam memakai metabolit baru dan juga resistensi antibiotik dan plasmid yang bisa memberikan keuntungan disebut dengan endosymbiontbakteri.

Bakteri nantinya akan saling melekat untuk bertukaran gen yang mendapat bantuan dari Fili. Sel yang mempunyai fili dinamakan dengan bakteri jantan, sedangkan penerima perletakan fili adalah bakteri betina. Fili kemudian akan disintesis di plasmid bakteri yakni plasmid F atau fertilisasi.

2. Transduksi

Di proses transfer gen bakteri lewat perantara dari virus disebut dengan transduksi. Virus nantinya akan menyerang bakteri yang dinamakan dengan bakteriofage yang pertama kali ditemukan Lederberg serta Zinder tahun 1952. Bakteriofage atau fage terdiri dari 2 jenis dengan siklus hidup berbeda yakni fage temperate dan juga fage virulen. Kedua fase ini akan saling berhubungan dengan cara dari virus melakukan transduksi bakteri.

Fage virulen merupakan fage yang membuat lisis mematikan inangnya, sementara fage temperate akan hidup dalam inang pada waktu tertentu tanpa mematikan inang. Fage juga bisa melakukan transduksi dan bisa mengakibatkan rekomendasi yakni fage temperate. Ini bisa terjadi karena fage temperate bisa menyebabkan bakteri tetap hidup sebagai profage atau bakteri lisogenik. Sedangkan untuk fage virulen tidak bisa menjadi forage sebab selalulisis.

3. Transformasi

Dari hasil penelitian Frederick Griffith ditemukan jika bakteri bisa melepaskan fragmen DNA yang dimilikinya ke sebuah medium lalu akan masuk ke sel bakteri lain di dalam kultur. Ada 2 jenis bakteri dari jenis Streptococcus pneumoniae yakni dengan cara mengambil DNA yang berasal dari medium mengandung sel strain patogenik yang sudah mati.

Tahapan Reproduksi Bakteri

Tahapan reproduksi bakteri adalah proses semakin bertambahnya ukuran atau substansi organisme. Pada organisme bersel satu, pertumbuhan lebih dianggap sebagai pertumbuhan koloni yakni bertambahnya jumlah koloni  dan juga ukurannya yang bertambah besar.

Bakteri sendiri bisa menggandakan diri dalam jumlah banyak sebab sistem reproduksi yang dimilikinya adalah pembelahan biner melintang yang membuat masing masing sel bisa membelah diri menjadi 2 sel. Berikut adalah beberapa tahap reproduksi bakteri selengkapnya:

1. Fase Penyesuaian atau Lag Phase

Tahapan pertama dari reproduksi bakteri adalah fase penyesuaian yang biasanya terjadi sekitar 2 jam. Dalam fase ini, bakteri belum berkembangbiak namun untuk aktivitas metabolisme sudah tinggi dan ini menjadi tahap persiapan untuk menghadapi fase berikutnya.

2. Fase Pembelahan atau Exponential Phase

Dalam fase ini, bakteri akan berkembang menjadi dua kali lipat dimana jumlah kuman akan meningkat dalam jumlah banyak yang biasanya akan terjadi selama 18 sampai 24 jam. Di fase tengah ini, maka pertumbuhan bakteri terjadi dengan ideal, pembelahan yang terjadi teratur dan juga seluruh bahan di dalam sel seimbang.

3. Fase Stasioner atau Stationary

Pada fase ini, nantinya jumlah bakteri akan semakin meningkat yang juga akan menambah jumlah dari hasil metabolisme toksis. Dalam tahapan ini, akan ada beberapa bakteri yang mati. Selain itu, pembelahan juga mulai terhambat dan terkadang jumlah bakteri yang bisa bertahan hidup jumlahnya sama.

4. Fase Penurunan atau Period of Decline

Tahapan dari reproduksi bakteri yang terakhir adalah fase penurunan atau period di mana jumlah yang masih hidup akan mulai menurun dan kondisi lingkungannya menjadi buruk. Sedangkan untuk beberapa jenis bakteri akan terjadi bentuk yang abnormal atau bentuk involsi.

Sponsors Link
, ,
Oleh :
Kategori : Hewan