Sponsors Link

Penyebab Sungai Mengalami Eutrofikasi

Sponsors Link

algae_bloomSungai dan danau merupakan salah satu badan air sebagai sumber penghidupan manusia. Umumnya badan air yang mengalami eutrofikasi adalah danau. Sebagaimana danau dan ekosistem kolam lainnya, sungai juga dapat mengalami eutrofikasi. sungai merupakan salah satu jenis ekosistem air tawar yang juga kadang mengalami eutrofikasi jika tidak hati-hati dalam beraktivitas. Eutrofikasi ditandai oleh pertumbuhan tanaman dan alga yang berlebihan di suatu perairan karena peningkatan ketersediaan satu atau lebih faktor pertumbuhan yang diperlukan untuk fotosintesis, seperti sinar matahari, karbon dioksida, dan nutrisi. Dampak buruk eutrofikasi diantaranya dapat menganggu keseimbangan ekosistem, menurunkan jumlah oksigen, rusaknya habitat fauna air dan lain sebagainya.

ads

Eutrofikasi dapat terjadi secara alami selama berabad-abad seiring bertambah tua suatu perairan yang ditandai oleh adanya sedimen. Namun, aktivitas manusia telah mempercepat laju dan tingkat eutrofikasi baik melalui pembuangan langsung dan tidak langsung komponen nutrient seperti nitrogen dan fosfor ke dalam ekosistem akuatik , dengan konsekuensi pencemaran pada sumber air minum , perikanan, dan perairan rekreasional. Limbah organik yang mengandung karbon, hidrogen, oksigen, nitrogen, fosfor, sulfur dan mineral lainnya akibat dari aktivitas manusia.

Beberapa faktor yang mempengaruhi sungai mengalami eutrofikasi adalah sebagai berikut :

  1. Kehadiran komponen anorganik terlarut dalam konsentrasi tinggi seperti nitrat, fosfat dan silikat dan karbon melalui proses upwelling dan/ atau pengaruh antropogenik (faktor kegiatan manusia) yang masuk melalui pembuangan limbah dan irigasi. Masukan dari zona intertidal (daerah pasang-surut) juga dapat memberi banyak sekali nutrisi.
  2. Limbah organik yang masuk perairan dari berbagai macam bentuk padatan yang mengendap, koloid, tersuspensi dan terlarut. Hal ini menyebabkan oksegen berkurang dan menyebabkan ikan mati mendadak dan terjadi blooming yang sulit dikendalikan.
  3. Kenaikan suhu, kelangkaan oksigen terlarut,dan fluktuasi cepat dalam perubahan pH menyebabkan hilangnya konsumen pada tingkat yang lebih tinggi, dari zooplankton hingga ikan, sehingga blooming fitoplankton menjadi tidak terkendali.
  4. Kondisi yang sangat baik untuk tumbuh bagi semua organisme seperti saat datangnya musim semi, dapat menyebabkan mikroalga tumbuh dengan sangat cepat setelah melewati masa yang sangat sulit.
  5. Tidak adanya kompetitor tumbuhan makro di dalam badan air, dapat menyebabkan monopoli sumber daya oleh fitoplankton sehingga tumbuh sangat cepat.
  6. Kemampuan spesies tertentu untuk bertahan atau beradaptasi dengan kondisi buruk dan secara berurutan kalah bersaing dalam hal dominasi
  7. Bencana alam seperti banjir dari bendungan, hujan lebat, banjir, dan seterusnya. Banjir dapat memperkenalkan pencucian lahan atau sisa-sisa sedimen yang dilepaskan ke dalam kolom air yang menguntungkan mikroalga.
  8. Pengenalan spesies pengganggu / spesies non-pribumi melalui pembuangan yang mungkin menemukan kondisi menguntungkan dan berakhir menjadi spesies dominan yang menyebabkan blooming sepanjang tahun.
  9. Penyerapan air laut menghasilkan pencampuran perairan dengan beban nutrisi yang lebih tinggi dan akhirnya menyebabkan pengayaan air di sekitarnya. Batuan sedimen dengan nutrisi yang lebih tinggi dapat menyebabkan pelepasan sejumlah besar komponen anorganik ke dalam air.
  10. Kehadiran mikroba tertentu memicu pengayaan nutrisi tertentu, seperti bakteri pelarut fosfat membantu melepaskan fosfat dari mineral melalui sintesis asam organik berberat molekul rendah , dapat menyebabkan eutrofikasi dan eksploitasi oleh komunitas alga tertentu yang menyebabkan blooming.
Sponsors Link

Eutrofikasi dapat dikontrol dengan cara perombakan fosfat pada buangan kotoran, deterjen serta pengontrolan fosfat pertanian.

Demikian uraian faktor penyebab dari eutrofikasi sungai. Semoga dapat menambah wawasan kita dan bermanfaat.

Sponsors Link
,
Oleh :
Kategori : Ekologi