Sponsors Link

6 Contoh Hewan Yang Hidup Di Gurun

Sponsors Link

Planet Bumi tidak hanya berupa wilayah perairan saja, namun juga wilayah daratan. Wilayah daratannya pun tidak semuanya berbentuk datar, bahkan terbagi menjadi beberapa bentuk muka Bumi, mulai dari dataran rendah dan dataran tinggi, bukit, gunung, lembah, jurang, dan gurun.

Berbicara mengenai gurun, tentu semua orang tahu jika wilayah ini menjadi tempat paling panas di muka Bumi. Tidak semua makhluk hidup dapat beradaptasi di lingkungan dengan tingkat curah hujan kurang dari 250 mm per tahun.

Suhu di gurun sangat ekstrim, saat siang hari dapat lebih dari 40 derajat celcius. Namun ketika malam tiba, suhu di gurun dapat turun hingga mencapai -18 derajat celcius. Tentunya suhu udara di setiap tempat berbeda-beda antara gurun satu dengan lainnya.

Meskipun demikian, ternyata ada beberapa hewan yang mampu beradaptasi di lingkungan yang panas ini dengan amat baik. Hewan-hewan ini memiliki adaptasi fisiologis dan juga tingkah laku yang sesuai dengan kondisi gurun.

Dan berikut beberapa contoh hewan yang hidup di gurun. Mari disimak!

1. Unta

Unta menjadi salah satu hewan identik gurun. Hewan ini paling banyak ditemukan di daerah dengan iklim panas yang cukup tinggi. Salah satu keunikan dari unta yakni terdapat punuk di bagian punggungnya.

Punuk unta bukanlah berfungsi sebagai penyimpan air, melainkan cadangan lemak. Diketahui jika cadangan lemak pada unta mencapai 36 kg. Sedangkan Ketika bertemu sumber air, seekor unta dapat menyerap lebih dari 100 liter air dalam kurun waktu 5-10 menit.

Selain itu, tubuh unta memiliki mekanisme tersendiri dalam mengeluarkan keringat. Mereka baru dapat berkeringat apabila suhu di lingkungannya mencapai 41 derajat celsius.

Kaktus menjadi sumber makanan utama yang dapat dimakan unta. Meskipun kaktus dipenuhi oleh duri tajam ternyata unta mampu mengunyahnya dengan mudah. Hal ini dikarenakan mulut unta dilengkapi oleh papillae berupa struktur keras yang tersusun atas keratin.

2. Sandfish

Sandfish atau scincus merupakan jenis kadal yang juga banyak ditemukan di kawasann gurun. Sesuai Namanya, kadal ini memiliki kebiasaan berupa menggali atau seolah-olah berenang di pasir.

Sandfish memiliki Panjang tubuh sekitar 20cm dan termasuk kadal dengan ekor pendek. Mulutnya agak panjang dengan rahang bawah cekung seperti memiliki kantung, tubuhnya tertutupi oleh sisik halus yang mengkilap berwarna kuning kecoklatan dengan garis coklat kehitaman.

Meskipun kakinya pendek namun cukup kuat dan kokoh, rata dan terdapat rumbai mirip skop. Keunikan dari sandfish yakni dapat menyelam masuk ke dalam pasir untuk mencegah tubuhnya kepanasan, secara konsisten mengerakan tubuhnya di dalam pasir.

Diketahui getaran yang dihasilkan sandfish saat bergerak di dalam pasir sekitar 3 Hz. Ternyata gerakan yang dilakukan sandfish ini membantu mereka terhindar dari ancaman musuhnya yakni ular.

3. Kucing Gurun

Kucing gurun menjadi hewan berikutnya yang dapat hidup di daerah panas dan kering seperti gurun. Kucing ini memiliki bentuk tubuh kecil namun gempal, berkaki pendek, ekor panjang, dan bentuk telinga yang runcing.

Panjang tubuh kucing gurun mencapai 39-57 cm, dengan panjang ekor sekitar 23-31 cm. Berat rata-rata kucing gurun sekitar 1,4-3,4 kg. Bulu kucing gurun berwarna kuning pucat, bahkan beberapa diantaranya memiliki warna bulu yang cendrung pucat. Terdapat bulu berwarna putih mulai dari bagian dagu hingga bagian perut.

Ciri khas dari kucing gurun yakni terdapat rambut panjang di antara jari kaki yang befungsi sebagai bantalan kaki saat berjalan di atas pasir gurun yang panas. Bahkan saat suhu gurun terlalu dingin, rambut panjang tersebut juga berguna untuk menghangatkan kaki.

Dalam menghadapi suhu ekstrim di gurun, kucing gurun tinggal di lubang bekas rubah. Mereka cendrung aktif pada malam hari saat musim panas dan siang hari Ketika musim dingin.

4. Jerboa

Sekilas jerboa mirip seperti kelinci, namun sebenarnya mereka adalah sejenis tikus yang dapat ditemukan di gurun seperti Gurun Sahara dan Gurun Gobi. Yang membedakannya dengan jenis tikus pada umumnya yakni terdapat telinga berukuran panjang dan lebar, serta dapat berdiri menggunakan kedua kaki belakang.

Jerboa dapat lari dengan kecepatan hingga 24 km per jam serta dapat melompat dengan ketinggian 3 meter. Telinganya yang panjang cukup sensitif terutama ketika mendengar predator yang berusaha mendekatinya.

Jerbora termasuk hewan crespuscular yakni aktif ketika bulan purnama muncul. Pada siang hari mereka lebih banyak bersembunyi di dalam lubang-lubang yang mereka gali dan umumnya lubang tersebut tidak jauh dari sumber makanan.

5. Meerkat

Hewan satu ini telah menjadi salah satu maskot penting di Gurun Kalahari. Umumnya meerkat ditemukan hidup secara berkelompok sebanyak 20 ekor atau bahkan lebih. Kelompok mereka lebih dikenal dengan sebutan mob, klan, atau geng.

Meerkat termasuk sebagai hewan diurnal atau aktif pada siang hari. Saat matahari terbenam, merea akan pulang ke sarangnya lalu menyelimuti tubuh dengan bulu halus yang ada di sekitar perut. Hal ini untuk menghangatkan tubuh agar tidak kedinginan di malam hari.

Salah satu keunikan dari meerkat yakni secara bersama-sama melakukan perburuan. Bahkan ketika ada predator sekalipun, para meerkat akan berkumpul untuk melakukan penyerangan, meskipun predator yang diserang adalah ular berbisa.

6. Ular Viper Pasir

Ular viper menjadi salah satu ular dengan racun paling mematikan di dunia. Salah satu ciri dari ular viper pasir yakni terdapat sepasang tanduk supraokular yang berguna untuk membedakan antara viper satu dengan lainnya.

Ular viper memiliki panjang sekitar 20-35 cm, bentuk segitiga dengan mata kecil. Salah satu bentuk adaptasi ular ini yakni berjalan ke samping dengan membentuk huruf S. Dalam bahasa Inggris gerakan ini dikenal dengan sebutan sidewinding.

Hal ini bertujuan untuk mengurangi kontak tubuh dengan pasir yang panas. Tidak hanya itu saja, gerakan tersebut juga lebih mempermudah ular untuk bergerak di atas pasir.

Sponsors Link
, ,
Oleh :
Kategori : Hewan